Membuat Jadwal Belajar dalam Homeschooling

jadwal-belajar-homeschooler

Tulisan ini kami dapatkan di group Sunni Home Schooling di facebook. Isinya bagi saya pribadi luar biasa karena menyingkirkan rasa khawatir karena belajar di rumah itu memang berbeda dengan belajar di sekolah. Dari tulisan ini, kita juga belajar bahwa terkadang kita (untuk yang menerapkan metode homeschooling) masih terseret dengan pola pikir cara belajar di sekolah. Tak banyak berkata-kata, mari kita baca artikel berikut.

“When you teach less, the children will learn more” – John Holtby

Oleh: Wiwiet Mardiati on Saturday, December 31, 2011 at 10:14pm

Better Late Than Early

Saya mengenal homeschooling tahun 2006, saat anak saya, Atala, masih berusia 18 bulan. Perkenalan dengan jargon “Better Late Than Early” dari Raymond Moore, mempengaruhi keputusan saya untuk menunda sekolah Atala, yaitu tidak masuk preschool dan TK. Saya pribadi setuju dengan pendapat bahwa meski banyak preschool dan TK yang keliatannya santai, “tidak berat”, dan hanya “main-main” saja, tapi tidak punya “otoritas yang lebih tinggi” di usia dini untuk mendikte Atala melakukan sesuatu itu cukup penting sebagai pondasi menumbuhkan rasa percaya diri (self-confidence) dan membentuk paradigma (mindset) baik ke kami, orangtuanya, maupun ke Atala sendiri, bahwa dia, bisa belajar otodidak tentang apapun sejak dini.

Perkenalan dengan unschooling juga mengajariku bahwa yang terpenting di usia dini justru menumbuhkan rasa nyaman dan betah tinggal dirumah (dengan tidak keluar rumah terlalu dini) dan memberi kesempatan lebih panjang untuk saling mengenal (get connected) dengan anggota keluarga sendiri. Saya mempercayai pendapat yang bilang, setelah itu, kebutuhan ke luar rumah akan tumbuh secara alami dan dengan sendirinya, datang dari anak itu sendiri, dimana kapan kebutuhan tersebut muncul, akan bervariasi tiap anak.

Keputusan ini, 5 tahun kemudian, ternyata merupakan keputusan berharga, karena saya menjadi “saksi mata” bagaimana Atala mampu “mengupgrade” diri tanpa ada “yang mengajari”. Atala, telah membuktikan sendiri setiap kata dari John Holt mengenai kemampuan anak untuk self-taught (mengajari diri sendiri) dan self-learning dengan minimal intervensi. Dimulai dari bisa membaca dengan sendirinya di usia 4 tahun, hingga detik ini, Atala terus membuktikan diri bahwa anak-anak bukanlah wadah kosong yang perlu diisi, tapi lebih mirip dibilang seperti spons yang menyerap sekelilingnya secara alami tanpa perlu “susah payah”.

Meski demikian, memasuki tahun 2012 ini, menjelang Atala memasuki 7 tahun (usia sekolah), rupanya “minimal intervensi” dari saya sebagai orangtua, menumbuhkan rasa gelisah dan galau, karena merasa “tidak ngapa-ngapain”, meski sudah jelas catatan belajar (portofolio) Atala sudah membuktikan bahwa dirinya terus belajar tanpa ada halangan, dan kemampuannya terus keliatan berkembang. Suami saya bahkan secara implisit juga mengungkapkan kegalauan yang sama, karena saya tidak keliatan “berbuat apa-apa” untuk Atala.

Obrolan dan diskusi dengan para Ibu muda yang memiliki anak dengan rentang usia sama dengan anak saya (4-9 tahun) ternyata kurang lebih sama. Paradigma kalau Anak tidak keliatan “terpaksa” dan “stress” berarti tidak belajar, ternyata tetap menghantui. Paradigma kalau “guru” (dalam hal ini orangtua) harus melakukan persiapan belajar seperti lesson plan, materi belajar, kurikulum, dan jadwal belajar, supaya keliatan “serius mengajar”, terus membayangi. Terutama kalau ada teman, keluarga, dan pihak luar mulai bertanya-tanya (beneran ingin tahu karena tertarik, bukan sekedar nanya), tentang jadwal belajar anak-anak homeschool.
Melalui note ini, saya ingin berbagi hasil “riset” saya tentang jadwal belajar anak-anak homeschool. Harapan saya, teman-teman yang membaca note ini bisa langsung mengklik link-link dibawah untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik.

Berapa jam sehari?

Secara otomatis, orangtua yang merencanakan homeschooling pertama kali akan mencoba untuk mengadaptasi jadwal belajar di sekolah ke rumahnya, karena hanya itulah kita tahu bagaimana seharusnya “belajar” itu. Orangtua lain akan membayangkan belajar dirumah akan mirip-mirip seperti les privat yang biasanya dilakukan dirumah saat anaknya pulang sekolah.

Yang perlu diingat oleh orangtua, jadwal belajar di sekolah sebenarnya adalah persoalan “crowd-control”. Dengan ratusan siswa dan puluhan guru, pihak manajemen tentu perlu membuat sebuah jadwal stabil dan tidak mudah digoyahkan (baca: tidak fleksibel). Yang perlu diingat lagi, 1 jam di kelas adalah waktu yang lalu perlu dibagi oleh seorang guru dengan siswa yang berjumlah 25 – 40 anak.

Rumus yang pernah saya dapat, 1 jam (bahkan ada yang bilang 2 jam) disekolah itu sama dengan 15 menit dirumah, dengan demikian waktu yang diperlukan orangtua hanyalah 1/4 dari waktu yang diperlukan disekolah. Artinya, 6-8 jam waktu belajar yang dihabiskan di sekolah, ternyata dengan perlakuan one-on-one attettion (satu guru dengan 1-5 anak), hanyalah membutuhkan 1.5 – 2 jam dirumah. Dimana rumus itu didapat? sederhananya, hanya dengan membandingkan dengan pembagian perhatian guru di kelas tersebut yang berusaha mengajari 25 – 40 siswa itu.
Dalam artikel “can a one hour homeschool be effective?”, kita perlu dulu membedakan antara “formal teaching” dan “learning opportunities“. Definisi 1 jam jadwal homeschooling = 1 jam instruksi formal (formal instruction), dimana orangtua “memberi tugas” kepada anak-anaknya. Sedangkan kesempatan belajar (learning opportunities) anak lebih luas dan tidak bisa di”batasi” oleh waktu, melalui field trip, proyek bersama, bermain games, bersosialisasi, dan lain sebagainya.

Untuk itu, saya berkesimpulan bahwa dengan banyaknya metode homeschooling yang berbeda-beda, rupanya yang membedakan adalah bagaimana menyikapi “formal teaching/instruction” tersebut dengan orangtua yang menggunakan unschooling, akan menghilangkan “formal teaching” sama sekali dan orangtua dengan metode school-at-home akan memanfaatkan kesempatan “formal teaching” tersebut dengan menggunakan kurikulum yang dipakai sekolah.

Kesimpulan yang lain, “formal teaching” dalam homeschooling itu memerlukan waktu 15 menit hingga maksimal 2 jam setiap harinya. Hal ini pun rupanya bukan untuk memastikan anak-anak “belajar”, tapi untuk memastikan “ketenangan hati” sang orangtua.

Membagi waktu belajar

Lalu bagaimana membagi waktu belajar tersebut?? Dalam artikel “Homeschool Hours per-Grade“, instruksi formal ini dimulai dari 15 menit/hari untuk TK dan perlahan-lahan meningkat terus hingga 2 jam/hari saat memasuki SMA. Artikel lain memberikan tips untuk membagi waktu per-pelajaran saja sesuai kebutuhan dan karakter anak. Misalnya, 1 jam dalam sehari bisa dibagi menjadi 15 menit per-mata pelajaran (4 mata pelajaran sehari), 30 menit per-mata pelajaran (2 mata pelajaran sehari), atau 1 mata pelajaran perhari.

Mbak Ekawati sendiri yang mempunyai anak usia pra-remaja (11-13 tahun) pernah sharing ke saya kalau mata pelajaran logikanya akan semakin sulit dipelajari ketika memasuki kelas III SD ke atas, sehingga mungkin saja anak memerlukan “pendampingan” lebih banyak. Namun demikian, dilain pihak, ternyata pengalaman Mbak Eka menunjukkan bahwa semakin anaknya besar, waktu untuk “instruksi formal” dan “pendampingan” ternyata bukannya makin meningkat (seperti yang ditulis di artikel diatas), malah semakin menurun. Hal ini tentu saja karena anak semakin bisa pintar melihat “learning opportunities” sebagai jalan meng-upgrade diri, plus ditambah dengan “tombol belajar mandiri” anak-anak yang sudah autopilot, sudah berjalan dengan sendirinya, sehingga peran orangtua untuk “mewajibkan” anak belajar malah semakin sedikit, karena “tombolnya” sudah jalan sendiri.

Kesimpulannya, “formal teaching” dalam kenyataannya bisa semakin meningkat dengan maksimal 2 jam/hari, atau bahkan semakin hilang sama sekali, tergantung tingkat self-learner dari anak tersebut.

jadwal-belajar-homeschooler 

Subyek (mata pelajaran) yang perlu di”instruksi”kan

Subyek apa yang perlu diajarkan ke anak 15 menit-1 jam per-hari itu? Matt James, seorang dokter, homeschool 4 anak dan penulis buku “homeschooling odyssey” memberi tips untuk memberikan subyek yang kira-kira tidak bisa dikuasai anak secara alami. Misalnya, grammar, spelling, dan aritmatika. Perlu diingat, yang kira-kira tidak bisa “dikuasai” anak dengan sendirinya tentu berbeda-beda. Misalnya, Ada anak yang bisa belajar matematika dengan sendirinya, ada anak yang perlu bantuan.

Bagaimana dengan agama? Jika memperlakukan agama sebagai “bagian dari keseharian” sepertinya yang pernah ditulis Pak Yudi Arianto dalam note-nya, maka “pelajaran agama” tidak perlu dimasukkan dalam “subyek” yang perlu diajarkan ke anak sebagai “formal instruction”. Keluarga lain mungkin perlu memasukkannya kedalam setiap subyek yang lain, sehingga jadi satu kesatuan. Mengenai hafalan alquran, misalnya sharing lain dari Mbak Ratu Vanda, hafalan al-quran dilakukan 10-15 menit sehari selesai solat magrib dengan cara menyenangkan ternyata cukup efektif.

Yang perlu jadi catatan adalah, anak belajar sebagaimana orang dewasa belajar, diantaranya yaitu, untuk meng-upgrade diri, memahami bagaimana dunia bekerja, untuk mengenal Tuhannya dan lingkungannya lebih baik. Belajar disini bukanlah belajar untuk menghadapi ujian/tes.

Waktu yang tersisa

Dengan menganggap “formal teaching” hanya memerlukan 15 menit hingga 2 jam sehari, lalu, seharian itu anak ngapain aja ya??

Banyak orangtua yang selalu kuatir jika anak punya “waktu luang” yang “tersia-siakan”. Bagi anak yang suka kegiatan aktif, akan dianggap senangnya “main melulu”, sedangkan anak yang suka kegiatan pasif, akan dianggap senangnya “malas-malasan”.Di lain pihak, orangtua lain mungkin ada rasa kuatir anak akan merasa bosan.

Yang perlu diingat adalah, “membebaskan” anak untuk punya waktu luang artinya memberi kesempatan mereka untuk mengetahui dirinya sendiri, untuk punya pemikiran sendiri, dan untuk belajar melawan rasa bosan dengan punya kreativitas dan inovasi dari dirinya sendiri. Selain itu, mempunyai waktu “sendiri untuk diri sendiri” adalah skill yang sangat berguna bagi anak juga.

Tips berikut ini adalah dari Matt James yang saya kembangkan sedikit untuk membuat “waktu luang” menjadi lebih menarik adalah sebagai berikut:

  1. Membangun dan membentuk lingkungan rumah yang menarik untuk di eksplorasi, tergantung dari keputusan keluarga. Satu keluarga akan membangun perpustakaan keluarga dan memenuhi dengan koleksi-koleksi menarik, sementara yang lain akan merasa cukup dengan googling di internet. Satu keluarga memutuskan mematikan TV, sementara keluarga lain berlangganan TV kabel sebagai investasi. Satu keluarga memutuskan menggunakan gadget seperti komputer, iPad, playstation, dan lain sebagainya sebagai bagian dari keseharian belajar, sedangkan keluarga lain memutuskan untuk menunda mengenalkan anak ke gadget sampe waktu tertentu.
  2. Menghindari praktik-praktik yang akan membuat anak jadi enggan membaca.
  3. Dilibatkan dalam urusan rumah tangga (household chores) sebagai bagian dari lifeskill, seperti memasak, membersihkan rumah, dan lain sebagainya.
  4. ]Merencanakan kegiatan keluarga bersama dan field trip secara reguler sebagai bagian dari keseharian belajar
  5. ]Terlibat dalam kegiatan di lingkungan rumah, sebagai bagian dari volunteering/kerja sosial
  6. Mendaftar ke kursus/les yang berhubungan dengan hobi dan kesukaan anak.
  7. Merencanakan play dates (kencan bermain) dengan sesama Homeschooler

Demikianlah kesimpulan saya saat ini. Karena tentunya masih banyak banget yang belum saya cover dan kekurangan disana sini, mohon masukan dan tambahan dari teman-teman sekalian, supaya kita bisa revisi dan update sama-sama. Terima kasih juga buat teman-teman senior yang namanya saya sebut diatas.
Happy homeschooling!! ^_^
Reference:
Can One Hour Homeschool be effective? http://www.homeschooling-ideas.com/one-hour-homeschooling.html
One-Hour-A-Day Homeschooling http://www.homeschool.com/advisors/james/default.asp
Homeschool Schedules: Education in an Hour http://www.homeschooling-ideas.com/homeschool-schedules.html
Example Homeschool Weekly Schedule http://www.homeschooling-ideas.com/homeschool-weekly-schedule.html
Homeschool Hours per-Grade http://thehomeschoolhearth.thepeacefulpalace.com/Pages/03_Questions_Concerns/HoursPerGrade/HoursPerGrade.html
Sample Homeschool Schedule http://www.oklahomahomeschool.com/CPsample.html
How to begin Homeschooling http://www.oddparts.com/missions/beginhomeschool.htm
How Long Does it Take to Homeschool? http://www.alabamahomeschooling.com/2010/01/how-long-does-it-take-to-homeschool.html
Choosing Home School Curriculum: Knowing How To Evaluate Your Child’s Learning Can Help You Choose http://www.home-school-curriculum-advisor.com/home-school-curriculum-evaluating-learning.html



23 comments on “Membuat Jadwal Belajar dalam Homeschooling

  1. dhanik ummu aisyah January 24, 2012 9:08 pm

    assalamu’alaikum
    subahalloh, isinya sangat pas dengan yang sedang saya butuhkan saat ini. saya saat ini sedang mempertimbangkan resign dari pekerjaan untuk memulai homeschooling anak2…dimana saya bisa memperoleh buku2 referensi tentang homeschooling yang berbahasa Indonesia Umm?
    mohon ijin share di fb ya Umm…jazakillah khoir..

  2. ummu ishaq February 20, 2012 3:27 pm

    jazakummullohu khoir. izin share ya

  3. kekenmom May 16, 2012 9:27 am

    Subhanallah, menarik sekali. makasih ya sharenya… Tetap semangat bunda ^_^

  4. mama hafizh June 25, 2012 4:16 pm

    ass.ummi…salam kenal ya semoga dng mengenal ummi bs menambah wawasan hs saya…anak sy hafizh 4 thn alhamdulilah memiliki IQ kecerdasan luar biasa..setiap klebihan ada kekurangannya ummi…tp sy tdk akan terlalu fokus pd kekurangannya, sejauh ini ia mengalami keterlambatan bicara(rutin terapi wicara dan okupasi terapi untuk konsentrasi)…qra2 metode atau cara2 HS yg pas untuk Hafizh seperti apa ya?sy tdk berniat memasukannya ke PG atau TK..ingin fokus pd perkembangan wicara n okupasinya dl.qranya ummi punya info yg bs di sharing sy sangat berterima kasih

    wass.

    :)

    • abu azzam November 23, 2014 11:35 pm

      Assalamu’alaikum mama hafidz,
      anak kami mengalami keterlambatan dalam bicara, mohon info dan sharing berkenaan dengan terapi wicara dan okupasi terapi untuk konsentrasi ?

      terima kasih sebelumnya,
      Wassalam

  5. umi fatima September 10, 2012 2:05 pm

    mohon ijin share ya… semoga jadi amal sholih..

  6. umi fatima September 10, 2012 2:07 pm

    nuhun mohon ijin share ya…

    • Athirah April 24, 2014 12:53 am

      Monggo, Mba Umi. Semoga bermanfaat.

  7. ema February 6, 2013 12:52 pm

    Syalom, saya lg googling ttg homeschooling. sebelumnya anak saya udh sempat sekolah di beberapa sekolah. dia pindah2 karna saya harus bolak balik kerja di luar kota dalam kurun waktu per 6 bln. anak saya laki2 4 thn, skrg malah saya lagi mau nyoba homeschooling, hanya yah itu msh bingung nerapinnya gimana. artikel ini membantu bgt. hasil dr sekolah kmrn2 kayanya gak byk bantu, dia malah lebih inget yang kita ajarin di rumah. sekali lagi makasih sharingnya. Syalom.

    • Athirah April 24, 2014 12:53 am

      Makasih kembali, Mba Ema.

  8. umu abdullah March 1, 2013 5:01 am

    assalamualikum..jazakillah khoir..semoga cocok juga untuk di terapkan ke abdullah

  9. miftakhul June 10, 2013 11:38 am

    LUAR BIASA!!!, CUKUP memberikan PENCERAHAN bunda….

  10. Bunda nayo March 16, 2014 6:43 am

    Alhamdulillah< terimasih atas ilmunya< ijin share ya bunda,

    • Athirah April 24, 2014 12:52 am

      Silakan, Bunda. Semoga bermanfaat.

  11. endang tenriani April 20, 2014 7:00 am

    Izin share, kami jg baru memulai hs buat anak kami hafidz (3y10m),infonya bermanfaat, jazakillah khair.

    • Athirah April 20, 2014 11:48 pm

      Silakan, Mba Endang. Mudah-mudahan bermanfaat…

  12. indah April 22, 2014 9:31 am

    Izin share :)

    • Athirah April 23, 2014 6:51 am

      Silakan, Mba Indah, Semoga bermanfaat.

  13. agatha kristina May 13, 2014 8:11 pm

    Trima ksh atas info home schooling.. smg anak sy yg kedua bs sy ajarkan sndr di rmh. Dgn metode home schooling ini sptnya cocok pd anak sy yg aktif skl ini.

  14. Fenny May 26, 2014 7:19 am

    Menarik dan sangat bermafaat. Saya sedang mempertimbangkan hs untuk anak saya. Artikel ini membantu sekali. Di bandung ada komunitas hs dimana saja?

  15. Dissi Kaydee August 20, 2014 5:25 pm

    Sy tms yg masih maju-mundur u segera serius menerapkan HS pada keempat anak saya. Salah satunya krn takut anak-anak mjd tdk terdidik secara be nar Tp stlh baca blog Ummi, alhamdulillah saya mantap dan lbh PD. Makasih Ummi…salam kenal!

  16. etha November 4, 2014 11:20 am

    Tulisan yang sangat bagus sekali. Pencerahan bagi para ortu yg ingin menerapkan HS utk anak. Izin share juga ya ummi.. Terimakasih..

    • Athirah November 4, 2014 11:29 pm

      @ Etha

      Silakan, Mba. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>