Anak Saya Susah Makan, Saya Coba 2 Cara Ini

Beberapa hari setelah puasa Ramadan dimulai, ada yang ganjil dari kebiasaan Asiyah. Biasanya, Asiyah mau makan sendiri, dan makanannya habis. Tapi, semakin hari, nafsu makannya semakin berkurang. Bahkan, dalam sehari-semalam, bisa jadi Asiyah cuma makan beberapa sendok kecil nasi. Minum air putih pun semakin jarang. Saya jadi bingung, kok bisa kayak gitu …

Lama-kelamaan saya amati kemungkinan penyebabnya. Inilah hasil temuan saya:

anakku-susah-makan

Ingin Makan Bareng

Sebelum bulan puasa tiba, saya selalu berusaha makan bersama Asiyah. Minimal, kalau saya sedang ada kerjaan lain sehingga belum bisa makan bersama Asiyah, saya akan tetap ada di dekat Asiyah saat dia makan. Satu kebiasaan Asiyah kalau makan: suka nyuapin saya atau Abu Asiyah. Jadi, sesuap masuk ke mulutnya, dan sesuap diberikan ke saya atau Abu Asiyah.

Selama bulan puasa, dia tetap suka menawarkan makanan yang dimakannya. Namanya juga sedang puasa, otomatis saya dan Abu Asiyah menolak kalau Asiyah nyuapin pas pagi, siang, atau sore. Sambil kami katakan, “Ibu sedang puasa,” atau “Abi sedang puasa.” Saya juga kurang tahu, apakah Asiyah jadi kecewa atau dia malah mikir kalau enggak perlu makan (karena Ibu dan Abi juga enggak makan).

Lama-kelamaan, badannya makin lembek. Meskipun masih tetap ramai seperti dulu, tapi mainnya enggak seenerjik biasanya.

Nah, ini dia ternyata penyebabnya. Asiyah ingin makan bareng. Meskipun kalau malam saya berusaha makan bareng Asiyah, tapi tetap saja itu tidak terlalu berefek. Saya pun berjanji, “Insya Allah nanti setelah Ramadan, kita main suap-suapan lagi ya, Nak.”

Alhamdulillah, pada 8 Syawal ini, nafsu makan Asiyah kembali normal. Makan pun lahap, minum juga udah banyak lagi. Kami main suap-suapan lagi seperti biasa. Asiyah nyuapin saya, saya nyuapin Asiyah. Asiyah nyuapin Abu Asiyah, Abu Asiyah nyuapin Asiyah.

Perlu Waktu Makan yang Teratur

Ba’da Subuh (Subuh di sini sekitar jam 6) adalah waktu saya untuk menyiapkan sarapan dan bekal makan siang Abu Asiyah untuk dibawa ke kampus. Kalau Asiyah bangun karena mendengar saya beraktivitas di dapur (ada suara piring, ulekan, dll.), biasanya saya kasih cemilan dulu ke Asiyah. Jadi, jam sarapan Asiyah (pakai nasi dan lauk pauk) bergeser menjadi jam 10 pagi, jam makan siang bergeser sampai jam 2 (setelah Asiyah bangun dari tidur siang). Dengan jam makan yang kurang teratur seperti itu, Asiyah terkadang moody: kadang pengen makan, kadang enggak mau makan.

Pas ibu saya liburan ke sini, jam makan Asiyah jadi lebih teratur. Ibu saya memberlakukan kedisiplinan jam makan untuk Asiyah: jam 7 pagi sudah mesti sarapan, jam 12 atau jam 1 siang sudah mesti makan siang. Jam makan malamnya seperti biasa (bareng dengan kami, ba’da magrib). Alhamdulillah, badan Asiyah jadi lebih berisi dan kelihatan banget nafsu makannya lebih baik dibandingkan sebelum sang nenek datang.

Setelah ibu saya pulang, saya ingat baik-baik pesan beliau, “Jaga makanan Asiyah baik-baik. Perhatikan waktu makannya. Kalau sudah besar, sudah percuma.”

Iya ya, benar juga. Masa batita dan balita adalah masa-masa penting untuk perkembangan anak. Perhatian orang tua terhadap masa ini akan berpengaruh besar pada masa depan anak.

Seperti juga nasihat dari seorang teman saya di sini, “Keteraturan itu penting untuk tumbuh-kembang anak.”

Kalau versi ibu lain gimana ya?

Bukan berarti ingin terlalu sempurna, tapi setidaknya, kita berusaha menunaikan amanah sebaik-baiknya. Anak adalah amanah dari Allah, dan ini semua wajib dipertanggungjawabkan di Yaumil Hisab. Menjaga anak bukan hanya soal pendidikan, tetapi juga pemberian nutrisi, menjaga kebersihan tubuh, menemaninya bermain, dan lain-lain.

Ini pengalaman saya yang masih begitu minim. Ibu-ibu yang lain mungkin bisa share pengalaman masing-masing di kolom komentar di bawah ^^

Jazakunnallohu khayran ….

Bandar Universiti, 6 September 2011,
Athirah

Athirah (Ummu Asiyah), ibu rumah tangga dari dulu sampai sekarang.

2 thoughts on “Anak Saya Susah Makan, Saya Coba 2 Cara Ini

  1. wah, bener jg ya….
    kalo ahmad kayaknya jam sarapannya niru umminya jg, jam 9-an baru “enak” makan. maklum kalo pagi “morning sicknessss” terus meskipun ga lg hamil. kalo pagi2 banget disuapin alamat makannya cuma beberapa sendok, sambil mual2 seolah2 mau muntah. jadi kalo pagi itu ngemil ringan, jam 9-an (ya kurleb-lah) baru sarapan “besar”, itu tuh bisa habis satu piring (sepiringnya porsi anak2 lah). makan siang jam 1-an, biasanya juga habis banyak (lebih banyak dari makan pagi), tidur siang jam 2-an (maklum dah mau 5 th, susah diajak tidur), makan malam habis maghrib juga bisa lebih banyak lagi. mungkin karena capek main n aktivitas jadinya lapeer. itu normalnya… n habis makan, biasanya nyari cemilan juga. pokoknya kalo ga tidur, harus nyediain cemilan. oya, buah2an jg harus selalu ada, karena alhamdulillah ahmad pecinta buah2an, mangga, melon, stroberi, pisang, jeruk, apel, anggur, bahkan salak pun doyan banget. tapi heran juga tuh, bodynya tetep aja mungil. yah… sbg ibu yg penting dah usaha kasih makanan yg baik n terbaik buat anak…

    tapi emang bener dek, pola makan anak2 mengikuti orangtuanya, terbentuk dr gimana orangtua mengkondisikannya. aku nyesel kenapa aku susah makan pagi, jadinya anakku juga ngikutin ritmeku, padahal aku ga selera makan pagi karena gastritis yg sudah menahun…

    * ngomong2 kalo ada mbah uti datang urusan jam makan kok jadi lebih teratur ya? idem…

    1. ibu2 zaman dulu memang kayaknya punya perhatian penuh untuk anak ya mba.. kl kita sekarang, seringkali tergoda untuk “menuntut” hak diri untuk bisa leha2 sebentar (blogwalking, chatting, sms-an) : )

      semoga ALLOH mengumpulkan kita dan ibu kita di surga-Nya ya mb.. amin…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *